Tsaqofah kepemimpinan ppm miftahul khoir bandung

Published on Februari 21st, 2016 | by PPM Miftahul Khoir

0

Memilih Calon Pemimpin

Memilih calon pemimpin, Oleh Buya Yahya

Wahai saudaraku Anda di ambang pemilihan calon pemimpin. Tidak ada yang menyelamatkan Anda dari fitnah kecuali jika Anda menjalani proses pemilihan ini dengan penuh kerinduan kepada Allah SWT dan merasakan sebuah tanggung jawab besar dihadapan Allah SWT. Jangan memilih siapapun kecuali terbetik di hati Anda makna kejayaan Islam dan umat Islam di bawah pengayoman pemimpin yang Anda pilih, sekaligus sadari bahwa peran hati sangatlah menentukan pilihan Anda. Hati inilah yang akan menumbuhkan amanat dan tanggung jawab di hadapan Allah SWT. Amanah yang ada di pundak Anda adalah amat besar. Sekali Anda memilih seorang calon sementara Anda sadar secara lahir ada tanda-tanda ketidak baikan padanya dan Andapun tetap memilihnya. Apa lagi jika plihan Anda berangkat dari kepentingan Anda pribadi atau imbalan materi. Jika ternyata pemimpin itu adalah benar-benar pemimpin yang culas, korup dan berkhianat kepada Allah SWT dan agama Allah SWT, maka Anda adalah salah satu orang yang mempunyai saham dalam dosa-dosa bersama pemimpin tersebut. Setiap dosa yang dilakukan pemimpin tersebut jika dilakukan atas dasar kepemimpinan yang Anda berikan adalah tabungan dosa buat Anda yang telah memilihnya. Menjaga amanat yang dibebankan kepada Anda adalah kejernihan pikir dan hati Anda disaat memilih dengan tidak terpengaruh oleh rupiah, hadiah dan janji jabatan yang di berikan kepada Anda atau hubungan persaudaraan atau organisasi dan partai. Hadirkan dihati Anda kejayaan Islam dan umat islam disaat hendak memilih. Jauhkan kepentingan-kepentingan yang tidak karena Allah SWT.

Jadikan lima hal untuk bekal hati dalam memilih. Pertama, niat yang mulia yang dibarengi shalat hajat, istikhoroh dan permohonan kepada Allah SWT. Kedua, tentang kedekatan calon pemimpin kepada Allah SWT. Ketiga, siapa saja yang berada disekitar calon tersebut. Pemimpin yang baik jika yang menemaninya adalah orang yang tidak takut kepada Allah SWT, maka amat sulit baginya untuk menegakkan sebuah kebenaran atau menghentikan kemungkaran. Keempat, kedekatan calon dengan hamba-hamba Allah SWT, dalam arti telah terbukti dalam hidupnya ada perjuangan untuk umat agar semakin dekat kepaada Allah SWT. Kelima, tawakkal, berserah kepada Allah SWT yang Maha Pemberi petunjuk dan bimbingan.

Wallahu a’lam bissawab.

Tags: ,


About the Author

PPM Miftahul Khoir adalah pesantren mahasiswa aswaja syafiiyah dengan pembelajaran menggunakan kitab kuning klasik. Lokasi di daerah Dago, Bandung berdeketan dengan kampus ITB, UNPAD DU, UPI, POLMAN, UNIKOM.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to Top ↑